Unexpected Things Always Happen..

Sejak punya kendaraan sendiri, sejak punya anak, ternyata dinamika finansial rumah tangga itu betul2 bikin pusing.

Mungkin bisa dibilang gw ini a rigid person yah. Agak susah menerima perubahan. Padahal aku sering kagum sama orang yang bisa thinking out of the box (truss ? ga ngefek kalik, heheheh). Tapi beneran, waktu kami masih berdua, jatah untuk jajan, transport, dll itu aku gabung jadi satu. Ya dicukup2in lah. Dan Alhamdulillah ya cukup2 aja. Dan walaupun sudah punya kirara, uang jajan kami berdua hampir ngga ada perubahan signifikan. Jadi ya items di expense bulanan ya itu2 aja. Hampir ga pernah aku bikin pos "Tak Terduga".
Tapi sudah beberapa bulan ini aku perhatikan, kebutuhan ngga terduga itu selalu ada. Mulai dari servis kendaraan, ya AC bocor lah, ya klakson mati lah, ya pintu macet lah, de el el. Trus tiba2 kasur tua yang aku ngotot ga perlu diganti, tiba2 jadi sarang semut. Gara2 suatu hari aku bangun kaget2, kakiku penuh bentol2 digigit binatang, kirara tangannya juga, ayah juga. Dugaanku kutu busuk, tapi menurut tukang sofa ga mungkin kutu busuk mau bermukim di kasur latex. Duh doh doh.. ternyata menurut mbak nya kirara yang bebenah kamar, sepertinya semut senang bermukim disana. Mungkin jg karena clodi kirara sering bocor. Jadi rembes ga karuan ke tempat tidur.

Dan maka hampir setiap bulan, keluar deh tuh sekian ratus ribu lah, sekian juta lah, bla bla. Nyesek banget yang kirain bisa nabung sekian, akhirnya ga jadi nabung, dsb.

Akhirnya terpaksa expense planning dirombak ulang, hampir tiap malam aku berkutet plet plet sama itungan duit. Duitnya udah entah kemana tau, ya sudalah. Yang penting kedepannya ngga terjadi lagi. Tapi oh tapi, ternyata susaaah.. kayanya budget yang aku bikin udah rigid. Dan ya namanya kemampuan cuma apa adanya, hehehe, jadi hampir ngga ada budget untuk kebutuhan tak terduga. *Nangis*. Alternatif untuk kebutuhan tak terduga, ngorek dari tabungan. Gak relaaaa... Tapi mo gmn lagi, masa mobil rusak didiemin, kasur minta diganti masa kita tidur niker. Setelah dianalisa, ternyata kesalahan ada di : Kebiasaan make kartu CC cicilan. Ngoek ngeok. Buka kartu deh. Sering banget tergiur sama benda mahal, daripada nabung, aku milih pake kartu cicilan yang transaksi minimal 300rb bisa di break dijadikan cicilan sebesar 0% selama 3 bulan. Makanya ngutak ngatik expense, untuk dana tak terduga paling cuma dapet 200-300rb. Huwaaah, ga ada artinya klo ada masalah yang lebih besar.

Jadilah sekarang aku dalam keprihatinan mendalam (baca : memelas), nyari2 info gmn untuk bikin budgeting untk pengeluaran rumah tangga. Iyeee telat paniknyaaaa... Baru disadari sekarang kebutuhan aku ternyata sudah jauh lebih banyak. Ada kendaraan, ada mbak nya kirara, ada mbak tukang cuci, ada belanja bulanan, mingguan untuk makanan kirara, dan nantinya akan ada untuk uang sekolah, pajak, dsb. Bacanya aja capek, hehehe.

Solusinya ? yaa, udah ada beberapa sih nih di otak. Paling ngga yang pertama : Lunasi cicilan2 ituh!! Dan batasi diri untuk cicil mencicil. Selebihnya, mmm.. apa dong, cari penghasilan tambahan ? :D

2 komentar:

Riska mengatakan...

hihi.. seneng deh baca blognya mba lia, kyanya pengalaman kita sbg ibu muda sm ya.. aku pembaca setia dr jaman mba lia mau persiapan merit loh, soalnya waktu itu aku jg lg cari2 referensi utk persiapan nikah. thank you for sharing ya :)

Riska mengatakan...

hihi.. seneng deh baca blognya mba lia, kyanya pengalaman kita sbg ibu muda sm ya.. aku pembaca setia dr jaman mba lia mau persiapan merit loh, soalnya waktu itu aku jg lg cari2 referensi utk persiapan nikah. thank you for sharing ya :)

Copyright © ::keluarga cakra:: - Blogger Theme by BloggerThemes